oleh

Viral Fenomena Unik di Langit Kalasan, Apa Itu?

-Infoyay-169 views

INFOYAY, Sebuah foto yang menunjukkan fenomena di atas langit di Tirtomartani, Kalasan, Senin (30/12/2019) siang, menyebar di media sosial.

Salah satu akun yang mengunggahnya adalah akun @merapi_news.

Fenomena apakah ini?

Astronom amatir Marufin Sudibyo mengatakan, fenomena yang terekam pada foto yang beredar disebut ‘ pelangi api’ atau istilahnya dikenal dengan busur sirkumhorisontal.

“Fenomena ini terbentuk oleh proses serupa dengan Halo Matahari. Hanya saja kristal-kristal es heksagonal di Cirrostraus itu berkedudukan horizontal,” kata Marufin saat dihubungi Kompas.com, Selasa (31/12/2019).

Ia menjelaskan, dalam ‘pelangi api’ ini, cahaya matahari masuk ke kristal melalui sisi tegak.

“Setelah terbiaskan, cahaya ini keluar lagi melalui sisi datar di bagian bawah. Cahaya hasil pembiasan membentuk busur cahaya yang berjarak sudut 46 derajat dari kedudukan tampak (apparent) matahari,” lanjut dia.

Sementara, waktu munculnya fenomena ini tidak menentu. Menurut Marufin, ‘pelangi api’ dapat muncul jika ada awan Cirrostratus dan tepian awan berjarak sudut 40-an derajat terhadap kedudukan matahari.

Cirrostratus adalah awan yang terlihat tipis, kabur, seragam, dan halus. Biasanya, cirrostratus lebih gelap daripada cirrus dan cukup tipis bagi cahaya matahari dengan intensitas tertentu untuk menembusnya.

Sementara, melansir NASA, pelangi api adalah awan yang berwarna-warni. Awan ini terjadi karena tersusunnya oleh air dengan ukuran seragam. Awan ini mampu memantulkan, membiaskan, dan mendifraksi cahaya.

Jadi, secara prinsip, proses pembentukan ‘pelangi api’ mirip seperti pelangi pada umumnya.

Fenomena ini juga terjadi karena adanya proses pemantulan, pembiasan, dan difraksi cahaya matahari.

Demikian pula dengan warna yang dihasilkan, ‘pelangi api’ terdiri atas warna-warna seperti merah, jingga, hijau, kuning, biru, nila, dan ungu.

Perbedaan ‘pelangi api’ dengan pelangi pada umumnya terletak pada proses tertentu yang lebih mempengaruhi pembentukan.

Pelangi terbentuk lebih karena proses pemantulan dan pembiasan. Sementara, ‘pelangi api’ lebih disebabkan oleh proses difraksi.

Dalam proses pembentukan pelangi, cahaya dibelokkan saat melewati lapisan dengan massa jenis berbeda.

Cahaya akan memantul dengan sudut yang sama dengan sudut datangnya.

Dalam proses difraksi, gelombang cahaya akan diubah bentuknya seperti cincin.

Sementara, terkait kapan saja fenomena ini dapat terjadi, Marufin mengungkapkan bahwa fenomena ini adalah fenomena yang sering terjadi.

“Sering kok. Sama dengan kejadian halo matahari. Hanya yg ini jarang menarik perhatian karena lebih kecil lingkupnya,” kata Marufin. (via: FB Dunia Pustaka)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed